Penjelasan T Account, Debit dan Kredit, dan Sistem Akuntansi Double Entry

Dalam kuliah akuntansi ini, kita akan berbicara tentang T-account, akuntansi debit dan kredit, saldo akuntansi dan sistem akuntansi entri ganda.

Semua akuntan mengetahui beberapa istilah yang menjadi dasar bagi sistem akuntansi apa pun. Istilah-istilah tersebut adalah T-account, debit dan kredit, dan sistem akuntansi entri ganda. Tentu saja, istilah-istilah ini dipelajari oleh mahasiswa akuntansi di seluruh bisnis dunia. Namun, setiap pelaku bisnis, baik bankir investasi atau pemilik usaha kecil, akan mendapat manfaat dari mengenal mereka juga. Mereka mudah dipahami dan akan membantu dalam sebagian besar situasi bisnis. Mari kita lihat lebih dekat istilah akuntansi ini.

T-Akun

Catatan akuntansi tentang peristiwa dan transaksi dicatat dalam akun. Akun adalah catatan individu tentang kenaikan dan penurunan aset, kewajiban, atau item ekuitas pemilik tertentu. Lihatlah akun sebagai tempat untuk mencatat angka-angka yang terkait dengan item atau kelas transaksi tertentu. Contoh akun dapat berupa Kas, Piutang, Aktiva Tetap, Hutang, Gaji yang Masih Harus Dibayar, Penjualan, Beban Sewa dan sebagainya.

Sebuah akun terdiri dari tiga bagian:

– judul akun

– sisi kiri (dikenal sebagai debit)

– sisi kanan (dikenal sebagai kredit)

Karena penyelarasan bagian-bagian akun ini menyerupai huruf T, maka disebut sebagai akun T. Anda dapat menggambar akun T di selembar kertas dan menggunakannya untuk menyimpan catatan akuntansi Anda. Namun, saat ini, daripada harus menggambar akun T, akuntan menggunakan perangkat lunak akuntansi (misalnya, QuickBooks, Microsoft Accounting, Peachtree, JD Edwards, Oracle, dan SAP, antara lain).

Debit, Kredit dan Saldo Akun

Dalam rekening, istilah debit berarti sisi kiri, dan kredit berarti sisi kanan. Ini disingkat Dr untuk debit dan Cr untuk kredit. Debit dan kredit menunjukkan di sisi mana nomor rekening T akan dicatat.

Saldo akun adalah selisih antara jumlah debit dan kredit. Untuk beberapa jenis akun debit berarti peningkatan saldo akun, sedangkan untuk yang lain debit berarti penurunan saldo akun. Lihat di bawah untuk daftar akun dan apa arti debit ke akun tersebut:

Aset – Tingkatkan
Aset Kontra – Penurunan
Kewajiban – Penurunan
Ekuitas – Penurunan
Modal Kontribusi – Penurunan
Pendapatan – Penurunan
Pengeluaran – Kenaikan
Distribusi – Tingkatkan

Kredit ke jenis akun di atas akan berarti hasil yang berlawanan.

Sistem Akuntansi Double Entry

Sistem akuntansi entri ganda mensyaratkan bahwa setiap jumlah yang dimasukkan ke dalam catatan akuntansi ditampilkan setidaknya pada dua akun yang berbeda. Misalnya, ketika pelanggan membayar tunai untuk produk Anda, akun akan menunjukkan uang tunai yang diterima di akun Kas (sebagai debit) dan di akun Penjualan (sebagai kredit). Semua jumlah debit sama dengan semua jumlah kredit asalkan akuntansi double-entry diikuti dengan benar.

Memiliki sistem akuntansi entri ganda memiliki manfaat dibandingkan sistem reguler satu sisi. Salah satu manfaat tersebut adalah bahwa sistem entri ganda membantu mengidentifikasi kesalahan pencatatan. Seperti yang saya sebutkan, jika satu jumlah dimasukkan hanya sekali karena kesalahan, maka debit dan kredit tidak akan seimbang dan akuntan akan tahu bahwa satu atau lebih entri tidak diposting sepenuhnya. Namun, perhatikan bahwa pemeriksaan ini akan membantu menemukan kesalahan, tetapi tidak akan mengidentifikasi semua kasus kesalahan. Misalnya, debit dan kredit yang sama tidak akan mengidentifikasi kesalahan saat jumlah diposting dua kali, tetapi diposting ke akun yang salah. Ingatlah hal ini saat menganalisis penyebab kesalahan dalam catatan akuntansi.

Igor Voytsekhivskyy adalah CPA dan CIA yang bekerja di akuntan publik. Dia mengelola situs SimpleStudies.com yang ditujukan untuk membantu orang belajar akuntansi secara online.